Catatan Perjalanan : Gunung Lawu 3265 mdpl

on Senin, 07 Mei 2012


Gunung Lawu 3265 mdpl

Gunung lawu yang telatak diantara perbatasan Jawa Timur dan Jawa Tengah ini adalah gunung yang sacral menurut kepercayaan penduduk. Pendakian pertamaku dimulai ketika diajak naik gunung, yaa di gunung ini. Nekad juga sebenernya buat mendaki gunung, tapi semua tekad untuk mendaki ada disini, dihati.
*selain memang aku mempunyai keinginan dari dulu untuk mendaki dan menjelajah, ada alasan lain kenapa aku sampai mau capek capek jalan berkilo kilo meter atau ngabisin budget buat hobi yang satu ini*

18 Januari 2012

Jam 1 kumpul didepan lembah kampus biru coy (re:UGM), nyiapin perbekalan dan ngecek perlengkapan. Awalnya nggak tau yang mau berangkat sapa aja, yang penting mah gue ikutan :p ini ni yang bikin lama tunggu tungguan, sampai akhirnya ujan deres bangeeet. Oh iya, yang berangkat akhirnya ada 14 orang, dan Cuma gue sama odang doank yang cewek. Sisanya ada gojel, randu, azu, chiko, anduk, reza, faris, ian, rizal, arok, domba sama imam. Ini mah namanya berada disarang penyamun. Kita nunggu ujan berhenti eh ga berhenti berhenti, ya udah berangkat menuju pos Cemoro Sewu, Jawa Timur dengan diiringi gerimis. Bismillah selamat sampai tujuan. Cuuus berangkat deh serasa konvoi, panaas kelamaan duduk dimotor (re:bonceng), ditengah perjalanan motor si anduk yang boncengan sama odang bocor, ya udah deh gue sama gojel juga ikut nungguin, yaa sekalian istirahat dipinggir jalan. Anak anak udah pada cuus duluan, dan akhirnya ketemuan dimana itu lupaa :D

Magrib kita istirahat dulu, sholat sholaaaat. Sampai solo masih gerimis. Pokoknya sepanjang jalan keujanan. Perjalanan dilanjutkan. Trek naik dan berliku, ditambah gelap dan licin dikarenakan abis ujan.  Akhirnya nyampe base camp jam setengah 9nan. Kirain jarak pos jawa tengah sama jawa timur itu jauh, eh ternyata Cuma kebates sama belokan  doank , Cuma sekitar 100meteran –“

Nyampe basecamp nitip motor dulu kerumah sebelah, terus ngopi, makan nasi goreng, pokeran, ngerokok, numpang nonton tv, malah pada dangdutan –“ sedangkan didapur ada yang pada bakar kaos kaki *buseet deh asep nyampe kedepan baunya parah woe* . setelah pada kecapekan, akhirnya kita nginep dulu dibasecamp sebelum paginya mulai pendakian. Dasar ya pada narsis semua, sebelum tidur aja poto” dibasecamp. Tidur ga karuan, gelimpangan kemana mana -____________- untung samping gue ga ngorok hahahaa

19 Januari 2012

Subuh datang…. Setelah pada bangun kita cari sarapan dulu diwarung sebelah. Terus sedikit yaa sok sok rekaman gitulah buat dokumentasi hahaha lanjut packing dan breafing yang eheem gagal karena aturan sebenernya adalah begini “tidak ada yang mendahului gozel dan tidak ada yang dibelakang anduk” yaa liat aja ntar pas pendakian gimana :D
Pendakian dimulai…

Naik naik kepuncak gunung, tinggi tinggi sekali. Karena musim ujan, jadi ga bias liat bunga edelweiss berbunga di lawu. Sebelum sampe pos satu, kita ketemu sama sendang panguripan. Widiih seger bener airnya. Lanjut perjalanan menuju pos satu. Udah mulai kepisah pisah ini rombongan. Udah pada ngos ngosan juga. Padahal masih ada pos 2 ampe pos 5 hahhaa. Udah deh menuju pos 2, makin kepisah pisah. Rizal dan ian duluan mau mencapai pos 3, disusul randu sama arok. Sedangkan gue chiko sama anduk bikin “trio wek wek”, sumpaah geli jalan bareng mereka, kehabisan air dan akhirnya gue minum daun daun yang masih ada airnya. Dan yang parah si anduk yang minum sisa air dibatu. eheem sorry yaa ini trio ga pernah istirahat kalo jalan, Cuma foto foto sama rekaman doank, pas bangat handycamnya ada digue :p yang lain masih ada dibelakang malah pada bikin roti bakar #curaaang sementara kita bertiga kelaparan

Pos 3 dalam keadaan kedinginan dan kekurangan air. Ngirit air disini. Lanjut kepos 4 deh. Sampe sini anak anak berhenti karena kedinginan sama udah loyo. Tapi ke-loyo-an itu terbayar dengan hamparan bukit dan tanah yang diselimuti awan. Sebuah lukisan indah diantara megahnya alam ini. Kami terlihat kecil disini, mahkluk yang bukan apa-apa, terlalu kecil dibandingkan keagunganNya.

Foto foto dulu deh, sayang banget dilewatkan dalam pemandangan yang super ini. Setelah ini pada lanjut ke pos 5 dan langsung menuju tempat camp di Sendang Drajat. Sedangkan gue, chiko, azu, domba, faris nungguin imam, gozel  sama reza yang masih dibelakang. Naah bener kan breafinnya gagal, si anduk malah dluan, yang belakang malah gozel. Tepar langsung deh itu reza sampe pos 4. Setelah pada ga jelas bikin video minum minumannya randu, gue chiko sama azu lanjutin perjalanan. Ini ni formasi trio jadi berubah. Gilaa pemandangan ajib pas sampe pos 5 dan lanjut ke camp hargo dumilah. Hamparan ilalang dan vegetasi khas dataran tinggi, hijau dan kuning berpadu tergradasi diselingi semburat merah dan batu tertata rapi, eksotis ! *jadi pengen bikin foto pra wedding disini #eh*

tiba dicampnya, dome randu udah berdiri. oh iya disini air melimpah karena kita ngecamp tepat disamping Sendang Drajat dan yang pasti ada waruuuuung *baru ini ada warung nyampe kepuncak* masak masaaak, digunung rasa makan itu juga Cuma ada dua, enak sama enak banget. Jadi ya enak ga enak tetep dimakan donks :D sementara itu dibalik bukit mentari mulai memasuki batas cakrawala…. Gue, gozel, odang, anduk, arok sama imam jalan cepet kebalik bukit buat liat sunset.

Daaaan, Subhanallah, semburat warna jingga dengan biru memayungi bukit bertangkaikan hamparan awan, sementara dibawahnya adalah kota, danau dan lukisan alam tergores dalam perspektif tanpa titik.  pelangi seolah memberi senyum dengan membentangkan warna eloknya diatas awan. Angin yang bertiup dan kabut yang sedikit mengintip menambah lengkap suasana khas gunung. Hangat mentari tak mengalahkan dingin yang mulai menusuk tulang, tapi rasa cinta dan takjublah yang menghangatkan jiwa kami untuk meneguk kesempatan yang mungkin tak akan kami lihat lagi. Pemandangan yang memanjakan serta rengkuhan hangat rasa persahabatan yang akan selalu tersimpan rapi dalam lembaran ini.
Tidur langsung deh habis kenyang makan. Randu dan anduk tidur didome, sedangkan yang lain tidur di warung. Gila tetep aja duuingin.

20 Januari 2012

Subuh gue terbangun dengan suara randu yang memanggil buat ngejar sunrise kepuncak. Langsung aja bangun dengan muka yang masih acak acakn pake sepatu dan menuju puncak hargo dumilah. Jarak dari camp dengan puncak ga terlalu jauh. Gelap gelap dikit pula. Tak lama setelah itu akhirnya sampai juga dipuncak tertinggi gunung lawu, yaa HARGO DUMILAH 3265mdpl !!! sumpah seneng banget rasanya naik gunung bisa sampai puncak, emang sih gunung lawu emang track buat pemula kayak gue. Jalannya udah enak dengan batu tertata, ada warung dan banyak air hahhahaaa

Setelah semua nyusul kepuncak, moment tak terlupaka adalah saat foto foto dimana anak anak bikin kategori foto yang ampun deh apa apaan dari kategori regional bogor, banjar, jogja, sumatera, kelas A, kelas B, kelas C, mantan ketua PA, yang suka rokok, yang kemaren ngabisin minumnya randu de el el. Sumpaah ini dipuncak menghabiskan waktu buat foto-foto. terus kita kepuncak hargo dalem, niatnya sih mau ke warung Mbok Yem, tapi mbok yemnya lagi tutup. Ya udah deh turun lagi ke Sendang Drajat buat sarapan dulu terus packing dan turun ke basecamp pendakian. Turunnya ternyata lebih capek, dengkul serasa mau copot buat nahan beban tubuh, mana di pos 2 keujanan sama kedinginan pula. Si odang, chiko sama anduk udah nyampe basecamp duluan, disusul gue, randu sama imam. Yang lain masih ada dibelakang. Setelah pada nyampe semua dibasecamp, istirahat bentar, makan, ibdah dan langsung packing menuju jogja. Dijalan anak anak malah pada balapan, curang banget si ian sama rizal curi start, sementara gue yang dibonceng harap harap cemas komat kamit megangin carier gojel. Mampir makan malam diklaten, terus cuuuus ke jogja dengan balapan lagi. Malemnya nginep deh ditempat pak bos yang baik hati “meminjami” kosannya buat kami hahhahaaaaa :D

Ini adalah sekeping awal perjalananku. Entah, tapi aku punya tekad untuk bisa terus melangkah menaklukkan setiap puncaknya. Disini aku temukan sesuatu  yang lain. Tekad. Impian. Harapan. Persahabatan. Cinta. Tawa mereka, keluh mereka saat leleh mulai memeluk. Tapi tekad mereka, semangat mereka untuk tak menyerah sebelum mencapai puncak adalah kekuatan. Dan persahabatan yang terjalin serta rasa ‘saling memiliki” itulah yang membuatku ingin mendaki lagi. Cinta. Yaa cinta ini yang akhirnya membawaku mempunyai tekad untuk terus membelah tanah ibu pertiwi. Mencari damai, mengasah pribadi, mengukir cinta. Aku yakin, akan ada awal bahagia setelah kami “mencapainya” :)

other photos : ALBUM LAWU

1 komentar:

TIT (Try Is True) mengatakan...

nice trip sist(y) kata-katanya juga cakep2,ijin copas dikit yaks,thanks:)

Poskan Komentar